Notification

×
Copyright © Best Viral Premium Blogger Templates

Kuliner

Iklan

Vaksinasi Covid-19 Pada Lansia, Ini Ketentuannya

FEC Media
Sabtu, 13 Februari 2021, 12.09 WIB
Ilustrasi. (Foto: Pixabay.com)


Jakarta, Detakterkini.com - Kementerian Kesehatan (Kemenkes) telah mengirimkan Surat Edaran (SE) Nomor HK.02.02/I/368/2021 tentang Pelaksanaan Vaksinasi Covid-19 pada Kelompok Sasaran Lansia, Komorbid dan Penyintas Covid-19, serta Sasaran Tunda, Kepala Dinas Kesehatan Provinsi, Kabupaten/Kota terkait pelaksanaan vaksinasi covid-19.


Dengan adanya SE yang ditandatangani Plt. Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit, Maxi Rein Rondonuwu, pada Kamis (11/2/2021) itu, maka orang dengan komorbid (penyakit penyerta) dipastikan bisa mendapat suntikan vaksin covid-19.


Namun, dalam SE itu juga mengatur soal teknis pelaksanaan vaksinasi covid-19 untuk komorbid.


“Pelaksanaan vaksinasi harus tetap mengikuti petunjuk teknis pelaksanaan vaksinasi covid-19,” ujar Maxi, Sabtu (13/2/2021).


Meski orang dengan komorbid boleh menjadi peserta vaksinasi covid-19, tetapi ada kondisi di mana penyuntikan vaksin tersebut tidak boleh dilakukan.


Ada sejumlah pertanyaan yang nantinya akan diajukan oleh vaksinator kepada peserta vaksinasi. Peserta berstatus komorbid juga akan menerima sejumlah pertanyaan. Salah satunya, apakah dirinya sedang menderita penyakit jantung, ginjal kronis, cuci darah dan penyakit hati/liver.


Apabila jawabanya ya, maka vaksinasi tidak dapat diberikan.


SE tersebut juga mengungkap kondisi, di mana peserta vaksin akan mengalami penundaan penyuntikan. Beberapa kondisi penundaan itu yakni, apabila peserta vaksinasi pernah terkonfirmasi menderita covid-19, maka vaksinasi ditunda hingga tiga bulan sejak terkonfirmasi penyakit itu.


Kemudian, jika peserta vaksinasi sedang hamil, maka vaksinasi ditunda hingga peserta vaksinasi melahirkan. Namun, apabila peserta tersebut sedang dalam masa menyusui, maka tetap boleh divaksinasi covid-19.


Sementara jika peserta sedang menjalani pengobatan untuk gangguan pembekuan darah, defisiensi imun dan penerima produk darah/transfusi, maka pelaksanaan vaksinasi akan ditunda dan dirujuk.


Diatur pula sejumlah pertanyaan skrining secara umum, yang akan diajukan kepada peserta vaksinasi.


Pertama, tentang kondisi suhu tubuh, apabila di atas 37,5°C, maka vaksinasi ditunda sampai sasaran sembuh.


Soal tekanan darah, jika di atas 180/110 mmHg, maka pengukuran tekanan darah diulang 30-60 menit kemudian. Jika tekanan darah masih tinggi, vaksinasi ditunda sampai kondisi tekanan darah terkontrol.


Lalu terkait kontak dengan individu positif covid-19, apakah pernah kontak dengan seseorang yang sedang dalam pemeriksaan/terkonfirmasi/sedang dalam perawatan karena penyakit covid-19 dalam waktu 14 hari terakhir.


Jika jawabannya ya, maka akan dilanjutkan dengan pertanyaan apakah mengalami gejala demam/ batuk/pilek/sesak nafas dalam tujuh hari terakhir.


Apabila jawabannya ya, maka vaksinasi ditunda hingga 14 hari setelah gejala muncul.


Untuk vaksinasi dosis pertama, peserta akan ditanya apakah memiliki riwayat alergi berat seperti sesak napas, bengkak atau urtikaria seluruh badan atau reaksi berat lainnya karena vaksin.

Jika jawabannya ya, vaksinasi diberikan di rumah sakit. Sementara untuk vaksinasi dosis kedua, peserta akan ditanya apakah memiliki riwayat alergi berat atau mengalami gejala sesak napas, bengkak dan urtikaria seluruh badan setelah divaksinasi covid-19 sebelumnya.


Apabila jawabannya ya, maka tidak diberikan lagi untuk vaksinasi dosis kedua.


Terkait vaksinasi lain, peserta akan ditanya apakah mendapat vaksinasi lain dalam kurang dari satu bulan kebelakang.


Jika jawabannya ya, maka vaksinasi ditunda sampai satu bulan setelah vaksinasi sebelumnya.

Komentar

Tampilkan

  • Vaksinasi Covid-19 Pada Lansia, Ini Ketentuannya
  • 0

Terkini di FEC Media

Topik Populer

Iklan Dalam Feed